Antara orang yang cinta dunia dengan yang cinta akhirat

Wahab bin Munabbih rahimahullah menceritakan “ Dahulu kala ada seorang raja yang memiliki kerajaan yang besar dan luas. Rakyat patuh dan tunduk kepadanya. Raja banyak menarik pajak dan upeti hingga gudang tempat menyimpan hasil pajak dan upeti yang diambil dari rakyat memenuhi gudang tersebut. Setelah harta yang melimpah dan makin menggunung itu sang raja mulai angkuh dan sombong. Dia merasa seakan akan semua itu bisa menjadikan ia bisa berbuat sesuka hatinya. Maka hasil dari nafsu duniawinya yang makin tak terbendung itu telah menjadikan istana penuh dengan kuda kuda yang mewah dan mahal. Pakaian dan perhiasan raja juga serba mewah. Belum lagi dengan perabotan rumah tangga kerajaan yang terdiri dari sendok, garpu dan piring dari perak. Warna emas juga sangat dominan terlihat disetiap celah sudut sudut istana yang makin menambah kemilau seisi kerajaan. Pada suatu hari sang raja hendak melakukan perjalanan dan dia minta disiapkan kereta kuda terbaik yang ada di istana. Maka sang pelayan segera memilihkan kereta kuda yang terbaik tapi sang raja merasa tidak cocok maka ia minta dipilihkan kereta kuda yang lain yang lebih mahal maka sang pelayan kembali memilihkan kereta kuda yang paling mahal. Setelah melihat kereta kuda yang paling mahal kembali sang raja tidak puas dan minta dipilihkan kereta kuda yang paling cepat maka sang pelayan kembali memilihkan kereta kuda yang paling cepat. Setelah melihat kereta kuda yang paling cepat kembali sang raja tidak puas. Hal ini terjadi hingga berkali kali sebelum akhirnya raja lelah dengan pilihannya sendiri dan akhirnya memilih kereta kuda yang pertama. Setelah memilih kereta kuda yang terbaik maka sang raja minta dipilihkan baju yang paling baik Maka sang pelayan segera memilihkan baju yang terbaik tapi sang raja merasa tidak cocok maka ia minta dipilihkan baju yang lain yang lebih mahal maka sang pelayan kembali memilihkan baju yang paling mahal. Setelah melihat baju yang paling mahal kembali sang raja tidak puas dan minta dipilihkan baju yang paling harum maka sang pelayan kembali memilihkan baju yang paling harum. Setelah melihat baju yang paling harum kembali sang raja tidak puas. Hal ini terjadi hingga berkali kali sebelum akhirnya raja lelah dengan pilihannya sendiri dan akhirnya memilih baju yang pertama. Akhirnya berangkat juga sang raja yang sudah lelah memilih perlengkapan perjalanannya seorang diri. Hingga tiba disuatu pojok jalan ada seseorang yang berpakain lusuh berani mencegat raja ditengah jalan. Sang raja kaget bukan main dan membentak dengan bentakan yang keras tapi orang berpakaian lusuh itu tetap tenang. Kemudian orang asing itu mendekati raja dan berkata “turunlah engkau karena saya ada keperluan yang sangat penting denganmu sekarang juga”. Sang raja menjawab”keperluan apa yang kau maksud, lebih baik sekarang kamu minggir karena aku sedang terburu buru”. kemudian orang asing itu memegang tali kereta kuda sang raja dan kembali mengutarakan maksudnya. Merasa buang buang waktu sang raja menghampiri orang asing itu dan menanyakan apa keperluannya. Maka orang asing itu berkata “sesungguhnya aku adalah malaikat maut yang diutus Allah untuk mengambil nyawamu sekarang juga dan kau tidak punya pilihan selain menuruti kemauanku”. Seketika berkeringat dingin tubuh sang raja,lemas semua persendiannya dan duduk terjatuh mendengar perkataan orang asing itu.kemudian sang raja berkata” ijinkan aku kembali kekerajaanku untuk menyelesaikan urusan kekuasaan dan harta warisan untuk istri istri dan anak anakku”. Malaikat maut menjawab”sesungguhnya ajal tidak bisa dimajukan dan dimundurkan dan kamu orang yang tidak diberi tangguh”. Maka sang raja meninggal saat itu juga dalam keadaan yang menyedihkan karena persiapan amal yang tidak pernah ia kerjakan dan hanya sibuk mengurusi harta dan kekuasaanya saja. Dilain hari ada seorang hamba Allah yang shaleh hendak pergi karena suatu urusan dan ditengah jalan dicegah oleh orang yang tak dikenal dan berkata “Wahai Fulan sesungguhnya ajalmu telah tiba dan aku diutus oleh Allah untuk mengambil nyawamu saat ini juga”. Maka orang shaleh menjawab”Sungguh indah kedatanganmu, kamulah yang selalu aku tunggu disetiap waktu. Kini aku telah siap maka jangan engkau tunda perintah dari Tuhanmu”. Orang asing yang ternyata Malaikat maut menjawab”Aku ingin engkau mempersiapkan amal terbaikmu sebelum engkau menghadap Allah”. Maka orang shaleh itu minta untuk diberi waktu sejenak untuk mengambil air wudhu dan kemudian mendirikan shalat dan memberi pesan agar nyawanya dicabut saat ia dalam posisi sujud. Subhanallah maka berakhirlah kehidupan orang shaleh itu dengan khusnul khatimah. “
-->

Kasih Sayang yang Dirindukan

 Cerita Inspiratif  "Kasih Sayang yang Dirindukan"

Anto adalah salah satu pegawai yang cukup sibuk yang bekerja untuk salah satu perusahaan swasta terkemuka, sehingga seringkali ia pulang kerja hingga larut malam. Suatu ketika Anto pulang kerja, ternyata Budi (anaknya) yang masih kelas 2 SD membukakan pintu untuknya, dan sepertinya Budi memang sengaja menunggu ayahnya tiba di rumah. “Kok kamu belum tidur?”, sapa Anto setelah mencium keningnya. Budi menjawab,“Aku memang sengaja menunggu ayah pulang karena aku ingin bertanya, berapa sih gaji ayah?”. “Lho, kok kamu nanya gaji ayah sih?”, “Nggak, Budi cuma mau tahu aja ayah..”, timpal Budi. Ayahnya pun menjawab, “Kamu hitung sendiri, setiap hari ayah bekerja 10 jam dan dibayar Rp.400.000, dan tiap bulan rata-rata ayah bekerja 25 hari. Hayoo.. jadi berapa gaji ayah dalam 1 bulan?”. Budi langsung bergegas mengambil pensilnya, sementara ayahnya melepas sepatu. Ketika Anto beranjak menuju kamar, Budi berlari mengikutinya.

Kemudian Budi menjawabnya, “Kalo 1 hari ayah dibayar Rp.400.000 untuk 10 jam, berarti 1 jam ayah digaji Rp.40.000 donk?”. “Pinter anak ayah sekarang ya.., sekarang kamu cuci kaki dan tidur ya”, jawab ayahnya. Tetapi, Budi tidak juga beranjak. Sambil memperhatikan ayahnya ganti pakaian, Budi kembali bertanya, “Ayah, boleh pinjam uang 5rb nggak?”. “Sudah, buat apa uang malam-malam begini?! Ayah capek, mau mandi dulu, sekarang kamu tidur!”, jawab ayahnya. Dengan wajah melas Budi menjawab, “Tapi ayah..”, ayahnya pun langsung menghardiknya, “Ayah bilang tidur!!”. Anak kecil itupun langsung berbalik menuju kamarnya.

Usai mandi, Anto menyesali perbuatannya yang telah menghardik anaknya tersebut. Ia pun melihat kondisi anaknya tersebut. Dan ternyata, anak kesayangannya itu belum tidur. Ternyata Budi dilihatnya sedang terisak-isak pelan sambil memegang uang Rp.15.000 di tangannya.

-->

Sambil berbaring dan mengelus kepala anaknya itu, Anto berkata, “Maafkan ayah ya nak. Buat apa sih minta uang malam-malam begini? Kalau mau beli mainan, besok kita beli ya. Jangankan minta 5rb, lebih dari itupun ayah kasih”. Budipun menjawab, “Ayah, aku nggak minta uang. Aku cuma mau minjem. Nanti aku kembalikan lagi setelah aku nabung minggu ini”. “Iya iya, tapi buat apa?”, tanya Budi dengan lembut. “Aku nunggu ayah dari jam 8 tadi, aku mau ngajak ayah main ular tangga. Cuma tiga puluh menit saja. Ibu sering bilang, kalau waktu ayah itu sangat berharga. Jadi, aku mau beli waktu ayah. Aku buka tabunganku, ternyata cuma ada Rp.15.000. tapi, karena ayah bilang ayah tiap 1 jam ayah digaji Rp.40.000, jadi setengah jamnya ayah digaji Rp.20.000. Uang tabunganku kurang 5rb, jadi makanya aku mau pinjam uang ayah 5rb”, jawab Budi dengan polos. Anto pun terdiam, dan dipeluknya anak kecil itu erat-erat.. [the end]

Tulisan diatas membuat saya sangat terharu, ini sebuah pelajaran yang sangat berharga bagi kita bahwa betapa banyak orang yang menanti kasih sayang kita, sesibuk apapun kita sempatkanlah walaupun hanya sekedar bertanya kabar kepada orang-orang yang mencintai kita. 
Senyum hangat untuk sobat semua.

source from : andyfebrian

Asbab Hidayah

Setiap selesai sholat jum'at tiap pekannya, seorang imam (masjid) dan anaknya (yg berumur 11 tahun) mempunyai jadwal membagikan buku–buku islam, diantaranya buku at-thoriq ilal jannah (jalan menuju surga). Mereka membagikannya di daerah mereka di pinggiran Kota Amsterdam. 
***

Namun tibalah suatu hari, ketika kota tersebut diguyuri hujan yang sangat lebat dengan suhu yang sangat dingin. 

Sang anakpun mempersiapkan dirinya dengan memakai beberapa lapis pakaian demi mengurangi rasa dingin. Setelah selesai mempersiapkan diri, ia berkata kepada ayahnya: "Wahai ayahku, aku telah siap" ayahnya menjawab : "Siap untuk apa?" , ia berkata: "Untuk membagikan buku (seperti biasanya)", sang ayahpun berucap: "Suhu sangat dingin diluar sana, belum lagi hujan lebat yang mengguyur", sang anak menimpali dengan jawaban yang menakjubkan : "akan tetapi, sungguh banyak orang yang berjalan menuju neraka diluar sana dibawah guyuran hujan".
Sang ayah terhenyak dengan jawaban anaknya seraya berkata: "Namun ayah tidak akan keluar dengan cuaca seperti ini", akhirnya anak tersebut meminta izin untuk keluar sendiri. Sang ayah berpikir sejenak dan akhirnya memberikan izin. Iapun mengambil beberapa buku dari ayahnya untuk dibagikan, dan berkata: "terimakasih wahai ayahku".
***

Dibawah guyuran hujan yang cukup deras, ditemani rasa dingin yang menggigit, anak itu membawa buku-buku itu yang telah dibungkusnya oleh skantong plastik ukuran sedang agar tdk basah terkena air hujan, lalu ia membagikan buku kepada setiap orang yang ditemui. Tidak hanya itu, beberapa rumahpun ia hampiri demi tersebarnya buku tersebut.
***

Dua jam berlalu, tersisalah 1 buku ditangannya. Namun sudah tidak ada orang yang lewat di lorong tersebut. Akhirnya ia memilih untuk menghampiri sebuah rumah disebrang jalan untuk menyerahkan buku terakhir tersebut.

Sesampainya di depan rumah, ia pun memencet bel, tapi tidak ada respon. Ia ulangi beberapa kali, hasilnya tetap sama. Ketika hendak beranjak seperti ada yang menahan langkahnya, dan ia coba sekali lagi ditambah ketukan tangan kecilnya. Sebenarnya ia juga tidak mengerti kenapa ia begitu penasaran dengan rumah tersebut.

Pintupun terbuka perlahan, disertai munculnya sesosok nenek yang tampak sangat sedih. Nenek berkata: "ada yang bisa saya bantu nak?" Si anak berkata (dg mata yg berkilau dan senyuman yang menerangi dunia): "Saya minta maaf jika mengganggu, akan tetapi saya ingin menyampaikan bahwa Allah sangat mencintai dan memperhatikan nyonya. Kemudian saya ingin menghadiahkan buku ini kepada nyonya, di dalam nya dijelaskan tentang Allah Ta'ala, kewajiban seorang hamba, dan beberapa cara agar dapat memperoleh keridhoannya."
***

Satu pekan berlalu, seperti biasa sang imam memberikan ceramah di masjid. Seusai ceramah ia mempersilahkan jama'ah untuk berkonsultasi. Terdengar sayup – sayup dr shaf perempuan seorang perempuan tua berkata:"Tidak ada seorangpun yang mengenal saya disini, dan belum ada yang mengunjungiku sebelumnya. Satu pekan yang lalu saya bukanlah seorang muslim, bahkan tidak pernah terbetik dalam pikiranku hal tersebut sedikitpun. Suamiku telah wafat dan dia meninggalkanku sebatang kara di bumi ini". 

Dan iapun memulai ceritanya bertemu anak itu.
"Ketika itu cuaca sangat dingin disertai hujan lebat, aku memutuskan untuk mengakhiri hidupku. Kesedihanku sangat mendalam, dan tidak ada seorangpun yang peduli padaku. Maka tidak ada alasan bagiku untuk hidup. Akupun naik ke atas kursi dan mengalungkan leherku dengan seutas tali yang sdh kutambatkan sebelumnya. Ketika hendak melompat, terdengar olehku suara bel. Aku terdiam sejenak dan berpikir :"paling sebentar lagi juga pergi".
Namun suara bel dan ketukan pintu semakin kuat. Aku berkata dalam hati: "siapa gerangan yang sudi mengunjungiku,… tidak akan ada yang mengetuk pintu rumahku".

Kulepaskan tali yang sdh siap membantuku mengakhiri nyawaku, dan bergegas ke pintu. ketika pintu kubuka, aku melihat sesosok anak kecil dengan pandangan dan senyuman yang belum pernah kulihat sebelumnya. Aku tidak mampu menggambarkan sosoknya kepada kalian.
Perkataan lembutnya telah mengetuk hatiku yang mati hingga bangkit kembali. Ia berkata: "Nyonya, saya datang untuk menyampaikan bahwa Allah Ta'ala sangat menyayangi dan memperhatikan nyonya", lalu dia memberikan buku ini (buku jalan menuju surga) kepadaku.

Malaikat kecil itu datang kepadaku secara tiba-tiba, dan menghilang dibalik guyuran hujan hari itu juga secara tiba2. Setelah menutup pintu aku langsung membaca buku dari malaikat kecilku itu sampai selesai. Seketika kusingkirkan tali dan kursi yang telah menungguku, karena aku tidak akan membutuhkannya lagi.
Sekarang lihatlah aku, diriku sangat bahagia karena aku telah mengenal Tuhanku yang sesungguhnya. Akupun sengaja mendatangi kalian berdasarkan alamat yang tertera di buku tersebut untuk berterimakasih kepada kalian yang telah mengirimkan malaikat kecilku pada waktu yang tepat. Hingga aku terbebas dari kekalnya api neraka."
***

Air mata semua orang mengalir tanpa terbendung, masjid bergemuruh dengan isak tangis dan pekikan takbir… Allahu akbar…
***

Sang imam (ayah dari anak itu) beranjak menuju tempat dimana malaikat kecil itu duduk dan memeluknya erat, dan tangisnyapun pecah tak terbendung dihadapan para jamaah. 
Sungguh mengharukan, mungkin tidak ada seorang ayahpun yang tidak bangga terhadap anaknya seperti yang dirasakan imam tersebut.
***
Judul asli : قصة رائعة جدا ومعبرة ومؤثرة
Penerjemah : Shiddiq Al-Bonjowiy

____________________
Note: Mari terus sebarkan kebaikan. Kita tidak pernah tahu berapa banyak orang yg mendapatkan hidayah dengan sedikit langkah yg kita lakukan...

Sayangi Mereka, Mereka Saudara Kita

HANYA KALIMAT YANG TERSUSUN DARI KATA DAN KATA YANG TERLAHIR LEWAT RASA


Mereka jarang tersenyum bukan karena mereka enggan untuk tersenyum. Tapi hidup dan waktu seolah menuntut mereka untuk menghabiskan sebagian besar kehidupan untuk bekerja keras sehingga terkadang mereka lupa bahwa ada waktu untuk tersenyum. Seolah dunia begitu keras menuntut mereka hingga mereka lupa untuk tertawa. Lihatlah teman….bahkan mereka tidak punya waktu untuk tersenyum. Apa mereka lupa cara tersenyum? Atau karena mereka tak pernah menerima senyuman, makanya mereka tak tahu lagi bagaimana caranya tersenyum?


Terkadang aku melihat dunia memang terlalu keras pada mereka. Bukan dunia sebagai objek, tapi dunia dengan manusianya. Bagaimana jika sesekali kita tidak menghabiskan waktu di tempat-tempat yang indah? Kenapa kita tak meluangkan waktu sejenak untuk memperhatikan mereka? Jika tak mau atau tak mampu membantu mereka dengan materi, tidak ada salahnya juga kita menghargai mereka dengan sebuah senyuman ikhlas dari wajah kita. Bukankah mereka juga saudara kita???

Syukur itu Indah


 Motivasi "Syukur itu Indah"
Syukur merupakan ungkapan yang akan memberikan dampak luar biasa pada diri kita. Dengan syukur seseorang akan merasa hidupnya bahagia, walaupun tidak memiliki harta sebanyak Bill Gates ataupun Gayus Tambunan. Namun sayangnya sedikit sekali dari kita yang mau untuk senantiasa bersyukur. Kebanyakan dari kita hanya memenuhi hidup ini dengan keluhan dan keluhan, tanpa menyadari bahwa sudah banyak sekali nikmat yang ada pada diri kita.
Mari renungkanlah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini,

  • Jika saat ini kita mengeluh karena sedikit harta yang kita miliki, pernakah kita berfikir masih banyak saudara kita diluar sana yang bahkan masih belum ada uang untuk memenuhi keperluan makannya hari ini?
  • Jika aku saat ini mengeluh karena kurang tidur (dampak dari pekerjaan/tugas yang terpaksa dikerjakan lembur), apakah kita pernah berfikir saudara-saudara kita didaerah konflik diluar sana yang bahkan tidak punya masa untuk memejamkan mata secara tenang walaupun barang semenit?
  • Jika aku saat ini mengeluh karena flu yang kita alami, apakah pernah kita berfikir bahwa banyak saudara kita yang terbaring lemas dirumah sakit akibat sakit yang jauh lebih parah dari kita?



Cukuplah beberapa pertanyaan diatas membuktikan bahwa sesungguhnya tidak ada sedikit celahpun bagi kita untuk tidak bersyukur. Oleh karena itu marilah sahabatku dalam menghadapi hidup ini, senantiasalah bersyukur, karena dengan bersyukur kita akan jauh lebih baik.

Awalilah pagi ini dengan rasa syukur, senyuman, dan optimis




-->